Wacana Dalam Sintaksis

Wacana Dalam Sintaksis

Wacana Dalam Sintaksis

Wacana Dalam Sintaksis
Wacana Dalam Sintaksis

Untuk para ahli psikolinguistik

Cukup menggambarkan pembelajaran kalimat dapat menghasilkan atau memahami tidak cukup. Kita perlu tahu di samping jika pelajar memilih bentuk kalimat yang sesuai untuk fungsi wacana tertentu. Untuk melakukan itu, kita perlu mengetahui fungsi bentuk-bentuk sintaksis linguistik, seorang ahli bahasa psikolinguis masalah dan sekarang mulai menyelidiki secara mendalam.

Sintaksis memberi kita berbagai cara untuk

Mengungkapkan pikiran kita. Namun, kita jarang mengatur pikiran kita ke dalam ucapan satu kalimat tunggal. Sebaliknya, informasi dapat tersebar di banyak kalimat, paragraf banyak, atau pertukaran banyak percakapan. Kita perlu semacam wacana rencana untuk memungkinkan kita untuk mengatur bagaimana kami akan menyajikan informasi (atau, dalam hal percakapan, bagaimana akan dinegosiasikan antara peserta), dan bentuk-bentuk sintaksis yang akan membuat organisasi yang jelas.

Pertanyaan terakhir harus dilakukan

Dengan frekuensi struktur sintaksis dalam berbagai wacana genre. Misalnya, narasi telah digambarkan memiliki klausa memerintahkan temporally. Para peserta biasanya pertama atau orang ketiga dan apa yang dia lakukan itu penting. Pengaturan atau orientasi terhadap cerita akan mencakup struktur kopula banyak dan alur cerita akan berisi banyak klausa lampau atau sekarang sederhana. Wacana prosedural biasanya akan memiliki klausa disusun dalam urutan. Para peserta adalah spesifik atau kedua orang yang Anda. Waktu diproyeksikan atau umum, dan waktu yang sedang dilakukan adalah penting utama dalam wacana. yg menegur wacana (khotbah, pembicaraan pep) akan memiliki klausa dalam rangka logis, para peserta adalah orang kedua Anda; waktu adalah waktu diproyeksikan di masa depan (biasanya dengan menggunakan modal yang tinggi ‘harus “dan jika / kemudian conditional); penting dan utama diberikan untuk bicara.  Frekuensi dakwaan tegang / aspek, pronominalization, elips, kata modal, kondisional, dll telah dilakukan di seluruh jenis genre.

Hal ini mungkin tampak seperti pekerjaan

Yang membosankan, tetapi hasilnya harus menarik guru dan pengembang bahan yang harus tahu jenis kebutuhan struktur sintaksis siswa dalam menulis atau lisan memproduksi tiap genre wacana. Pertanyaan di sini, meskipun, adalah apakah frekuensi memberitahu kita banyak tentang fungsi perangkat sintaktis tertentu, untuk sementara tampaknya mungkin untuk melakukan penghitungan frekuensi struktur di monolog direncanakan atau teks, tidak ada yang mencoba menggambarkan percakapan dengan cara ini. Artinya, kita tidak biasanya berpikir muka dengan muka komunikasi memiliki serangkaian ucapan yang pantas dapat dikategorikan melalui jumlah frekuensi.

Gambaran wajah alami untuk menghadapi wacana

Mungkin membutuhkan suatu analisis yang berbeda jenis (lebih dari satu yang memperlakukan sebagai serangkaian kesalahan versi rawan kalimat sintaksis). Singkatnya, ahli bahasa telah melihat berbagai pertanyaan yang berhubungan dengan syntax kalimat wacana.

Dengan mengambil pendekatan fungsional untuk penggunaan struktur sintaksis dalam wacana, mereka datang untuk mengerti bagaimana caranya, dalam cerita, misalnya, pendengar / pembaca mengidentifikasi lama dan informasi baru, topik, alur cerita utama, dan peristiwa yang diharapkan atau novel. Dalam bahasa Inggris, hal ini dilakukan terutama melalui pronominalization, tegang / aspek dan perubahan urutan kata. Pemeriksaan wacana telah membuatnya menjadi lebih mudah bagi kita untuk memahami mengapa struktur sintaktis tertentu telah berevolusi dalam bahasa. Meskipun penelitian ini telah diterima sebagai pekerjaan yang wajar untuk ahli bahasa dan peneliti, lainnya adalah mendesak yang harus diambil langkah lain. Artinya, kita harus bersedia untuk menguji batas sintaksis dan analisis semantik untuk se seberapa jauh mereka dapat meregang untuk menampung informasi dari tingkat wacana.

Ketika mereka tidak dapat mengakomodasi data

Dari analisis yang berbeda jenisnya mungkin perlu dipertimbangkan. Ini tidak berarti bahwa analisis sintaktis dan semantis tidak penting. Mereka sangat penting, karena tanpa penanda sintaksis sebagian besar tulisan kita (jika tidak percakapan kami) akan dimengerti. Mereka penanda sintaksis telah berevolusi, sebagian, untuk melayani kebutuhan wacana. Namun, konteks wacana itu sendiri dapat menentukan seberapa penting untuk memahami sintaks. Bila pengaturan dan konteks membantu membuat makna yang jelas, kita bisa kurang sedikit organisasi sintaksis. Ketika konteks tidak menjelaskan maknanya, maka organisasi sintaksis menjadi sarana utama untuk membuat makna jelas.

Sumber : https://www.ilmubahasainggris.com/