Peran atau Fungsi Pranata Keluarga

Peran atau Fungsi Pranata Keluarga

Peran atau Fungsi Pranata Keluarga

Peran atau Fungsi Pranata Keluarga
Peran atau Fungsi Pranata Keluarga

Sebagai salah satu bentuk pranata sosial, pranata keluarga mempunyai beberapa fungsi, Berikut ini beberapa fungsi keluarga.

a) Fungsi reproduksi;

keluarga merupakan sarana untuk memperoleh keturunan secara sehat, terencana, terhormat, sesuai dengan pedoman agama, dan sah di mata hukum.

b) Fungsi keagamaan;

pada umumnya suatu keluarga penganut agama tertentu akan menurunkan agama atau kepercayaannya kepada anak-anaknya.

Anak-anak akan diajari cara berdoa atau beribadah sesuai dengan keyakinan orang tuanya semenjak dini. Dalam kehidupan sehari-hari terkadang kita temui keluarga yang terdiri atas banyak sekali macam agama di dalamnya, akan tetapi prosentasenya sangat kecil.

c) Fungsi ekonomi;

keluarga merupakan suatu wadah dalam perjuangan menyebarkan serta mengatur potensi dan kemampuan ekonomi.

Di masyarakat pedesaan atau pertanian, keluarga merupakan sumber tenaga kerja, mereka bahu-membahu mengelola lahan pertanian sesuai dengan kemampuan dan tenaga masing-masing.

d) Fungsi afeksi;

norma afeksi ada dan diadakan oleh para orang renta untuk mewujudkan rasa kasih sayang dan rasa cinta, sehingga sanggup menjaga perasaan masing-masing anggota keluarga semoga tercipta kerukunan dan keharmonisan kekerabatan di dalam keluarga.

Fungsi afeksi berisi norma atau ketentuan tak tertulis mengenai bagaimana seseorang harus bersikap atau berperilaku di dalam keluarga dan masyarakat.

Norma afeksi penting ditanamkan pada belum dewasa semenjak dini semoga anak sanggup mengenal, mematuhi, dan membiasakan diri dalam perilakunya sehari-hari.

e) Fungsi sosialisasi;

memperlihatkan pemahaman ihwal bagaimana seorang anggota keluarga bergaul dan berkomunikasi dengan orang lain dalam keluarga.

Anak-anak telah dikenalkan dengan kedudukan dan status tiap-tiap anggota keluarga dan kerabat lainnya.

Dengan demikian, anak secara tidak eksklusif telah mencar ilmu dengan orang lain dalam keluarga dan kerabat, sehingga mereka bisa membedakan sikap dan cara bicaranya dikala ber-interaksi dengan anggota keluarga lainnya.

Misalnya, sikap terhadap kakek tentu berbeda dengan sikap terhadap adik atau keponakan.

f) Fungsi penentuan status;

melalui keluarga seorang anak memperoleh statusnya dalam masyarakat, menyerupai nama, jenis kelamin, hak waris, daerah dan tanggal lahir, dan sebagainya.

g) Fungsi pendidikan;

keluarga merupakan satuan kekerabatan yang pertama kali dikenal oleh anak, sehingga di keluargalah anak memperoleh pendidikan pertamanya dari orang renta atau kerabat lainnya.

Orang tua, dalam hal ini ayah dan ibu mempunyai tanggung jawab yang sama untuk memperlihatkan dasar pendidikan yang baik bagi anak sebelum mereka memasuki masa bermain di lingkungan dan sekolahnya.

h) Fungsi perlindungan;

keluarga merupakan daerah berlindung lahir batin bagi anak khususnya dan bagi seluruh anggota keluarga pada umumnya.

Berdasarkan fungsi ini, anak atau anggota keluarga lain merasa aman, nyaman, dan sanggup mendapatkan curahan kasih sayang dari orang renta atau dari sesama anggota keluarga.

Mengingat arti penting pranata keluarga tersebut, maka perlu diciptakan suasana keluarga yang serasi sehingga sanggup dipakai sebagai daerah pendidikan anak yang pertama dan utama.

Baca Artikel Lainnya: